Sekumpulan romansa, mimpi, dan perjalanan




Gue rindu kalian. Masa-masa kelas delapan.
            Orang-orang yang mulai susah untuk dihubungi, padahal dulu setiap hari bertemu sampai bosen banget ngeliat mukanya.
            Mahluk-mahluk astral yang kalau bercanda bukan main bikin ngakaknya; ngumpetin tempat pensil, ngumpetin kacamata gue yang sampe sekarang beneran HILANG, ngumpetin hape (Batre, simcard, kartu memori) di umpetin bersama orang yang berbeda, ngambilin foto paparazzi seperti diatas, setiap hari jum'at balapan lari bareng (Wulan sama Ayu paling nggak kuat diajak lari cepet-cepet, Yassika lari mirip maling di kejar massa, gue lari cepet kalau gue ngeliat kakak kelas yang gue suka, pfttt... wkwkwk)
            Masa-masa kerja kelompok senam; Ucup, Mprim, Mubap, Fajar, Anggi, Tama, Yassika, Rolyta... Sayangnya nggak sekelompok sama bapake Male. Saat-saat pertama kali ke rumah Yassika cuma bermodalkan denah sama lokasi patokan, adegan Fajar ketinggalan di kopaja, pas tau Fajar ketinggalan di Kopaja yang paling panik adalah Mprim, dia langsung ngasih tas ke gue, dia ngejar kopaja itu. Gue karena nggak kuat lari cuma bisa nyusul sambil jalan ngos-ngosan.. Di tengah kecapean itu seseorang dengan sama ngos-ngosannya tiba-tiba nanya, "Prima mana?"
            Dan gue sepicles karena yang nanya itu Fajar. Nah, yang Mprim kejar siapa? Wkakakak...
            Masa-masa rekaman video senam di BDN, dimana Mubap nyasar lamaaa banget di stasiun jelambar, kasian sekeleus dia. Lalu kita laper dan beli gorengan sama susu kacang disana. Masa-masa gue sama Yassika yang suka ngambilin foto aib kalian, dan kalian selalu gagal setiap mau ngehapus foto-foto itu, saking pantang nyerahnya waktu itu gue nggak sengaja narik lengan baju Prima sampe kedenger bunyi 'Trekkk...' robek keteknyaaa, hahaha.. Masa dimana hape gue selalu raib entah kemana, dan kembali dalam keadaan termutilasi. Masa dimana Jenny selalu dateng ke kelas kita, karena dia sedang jatuh cinta sama... Ikmal (nama diperjelas) waktu itu, sampai diantara keduanya nggak ada yang berani ngomong satu sama lain padahal sebelumnya main cela-celaan lancar.
            Masa dimana kita selalu shalat duha bareng, kita selalu turun ke mushola buat zuhur bareng, masa dimana gue sama Yassika suka ngebatalin kalian wudhu, sampe kalian geregetan dan selalu ngumpet di depan mimbar mushola, gue yang nggak keabisan akal ngumpet di belakang pintu mushola. masa-masa gue pernah diem-dieman nggak jelas ama Ayu, masa dimana gue sama Yassika suka sama orang sama-tapi orang itu mirip psikopat-sampe akhirnya gue sama Yassika di blokir karena udah ngobrak-abrik identitasnya.. Hahaha.
            Masa-masa dimana kalau si Yudhi pilek, dia akan bawa tissu toilet yang ditaro di kolong mejanya, dan akan terdengar melodi berbunyi 'Sroottt', 'Hmzzzz', 'Hrssssss', tiap lima menit sekali. Jorok, jorok banget. Kolong mejanya ranjau semua... Masa dimana Mubap yang udah pasrah kalau diambil foto aibnya malah sengaja ngebuat dirinya jelek kalau dipoto, "Gue ganteng, bodoamat" katanya fitnah, wkwkwk..
            Masa dimana Tama ngefans banget sama Dicky SMASH, kemana-mana dijabanin asalkan di tempat itu ada SMASH. Masa-masa dimana Haniva keukeuh kalau KHJ itu lebih ganteng dari Ikuta Toma, sampe-sampe dia keliling nanyain orang satu koridor cuma buat mau buktiin kalau KHJ lebih ganteng dari Ikuta. Masa-masa dimana Ucup diangkat jadi ketua ROHIS, gue jadi pengurus Perpustakaan Masjid. Masa dimana Jenny bikin slide berisikan kata-kata galau, akhwat-akhwat yang ngeliat slide itu pada menitikan air mata sementara gue nggak ngerti itu apa.
            Masa dimana gue mulai tahu bagaimana rasanya jatuh... cinta. Masa dimana gue tahu apa yang dimaksud slide yang Jenny bikin waktu itu. Masa dimana untuk tertidur adalah sesuatu yang sulit. Masa dimana, smsan itu masih sangat lazim. Masa dimana gue menjadi Kim Nana.
            Kita, ditengah-tengah anak gaul lainnya yang memegang blackberry, kita masih bertahan dengan hape cina kita yang multitalenta. Hape cina kita yang suaranya sember abis. Hape cina kita yang isinya lagu lagu ya begitulah semua. Hape cina kita yang kalau dipakai buat foto buremnya bukan main. Hape cina kita yang kalau dibuat browser lemotnya bukan maen. Hape cina kita yang kala guru nggak masuk ke kelas kita pakai buat nonton tipi. Kita di tengah-tengah anak gaul yang shufeeling kita nari saman, nari piring, nari tor-tor. Kita di tengah-tengah mereka yang sibuk pacaran, dan galau karena doi, kita justru sibuk belajar walau otak kita yang speleng, rusuh, dan lebih banyak ketawanya.
            Kita ditengah-tengah banyak Fams bermunculan, kita tetap bersama meski tanpa embel-embel fams. Kita persetan dengan pacaran, suka sama seseorang adalah rahasia umum diantara kita; dan tujuan kita saat itu cuma, "Belajar dulu dah yang bener, pacaran mah ngabisin waktu, ngabisin duit orang tua" meski kita tetap mencoba mendekat kepada orang yang masing-masing kita suka.
            Kita. Yang di setiap inbox hape kita selalu penuh pesan dari masing-masing kita. Kita, yang suka nyelenehin lagu korea. Kita, yang madol pas pelajaran PLBJ. Dan masih banyak lagi, banyak sampai ketika gue menulis ini, gue seperti merasa kalian ada di belakang, memaikan adegan lalu yang gue ingat. Yang sayang nggak bisa kembali.

            Kalau dulu...
            Kalau dulu, setiap upload foto, update status di facebook, selalu ada nama kalian di kolom komentar, bejibun komen nggak tahu malu nggak kenal waktu, sekarang.. Nggak ada. Asing rasanya melihat beranda facebook dipenuhi orang-orang baru, yang kemudian tidak pernah melihat kalian lagi. Sekalipun ada, perasaan untuk berkomentar seperti dulu pun menjadi canggung; karena di akun facebook kalian juga sudah banyak nama-nama baru yang memenuhi kolom komentar, seperti layaknya di facebook gue. Beberapa dari kalian bahkan lenyap dan nggak pernah lagi keliatan
            Kalau dulu, mau sms asal aja nggak pernah ragu karena sms kosong pun bisa jadi obrolan yang panjangnya bukan maen. Masa ketika kontak di hape gue adalah nama kalian; mulai dari sms 'Lagi ngapain, ta?', 'Woy..', 'Eh tadi.... (blablabla)', 'Test', 'Sepi ya..'  sampai sms pura-pura salah kirim cuma buat memulai pembicaraan. Masa dimana Yudhi rutin nelpon kalau malem, nanyain pr muluuu, mamanya suka ikut-ikutan ngomong kalau di telpon. Sekarang.. ngesend sms ke nomor kalian sekedar nanya kabar aja, nggak berani. Terakhir sms, nomor kalian udah nggak aktif semua (Cuma tinggal sika, Fajar, sama Jenny).
            Beberapa dari kalian, bahkan nggak ada lagi kabarnya. Beberapa dari kalian, bahkan sudah jauh disana.
            Ucup, yang suka banget make kacamata gue, sekarang entah kemana. Entah di SMA mana.
            Yudhi, yang selalu bilang dia mau jadi TNI, di Magelang. Sekolah TNI.
            Fajar, yang bisa poppin dulu itu, di Tri Arga.
            Mubap, yang ngeselin tingkat dewa, udah jadi anak jupan.
            Ikmal, yang suka nggak jelas tapi baik banget, sudah jadi anak IPA.
            Prima, yang otaknya isi angka semua, ilang. Nak swabble sekarang.
            Tama, pacaranya Dicky SMASH. Jadi anak Pariwisata sekarang.
            Jenny, my bestfriend forever ever after yang abangnya sipit mirip cina. Nak jupan juga sekarang.
            Ayu, Wulan... Masihkah kalian mengingat WYRA?
            YASSIKA. Yang alhamdullilah dari kelas tujuh sampai sekarang masih selalu duduk sebangku sama gue, ini baru, yang namanya langgeng...
Sebenarnya, masih banyak lagi orang-orang, mahluk-mahluk, manusia-manusia berarti di waktu itu... Hanya saja mereka yang paling berkesan, bagi gue. Pfttt...

*
Rindu ini, ada bukan untuk mengobati dan diobati..
Tetapi ada untuk dirasai dalam kenangan yang membersamai
Rindu ini, memang bukan jalan untuk kembali pada masa-masa..
Tetapi jalan untuk setidaknya kita kembali merasa;
Bahwa pernah ada hari-hari yang kita lewati bersama
Bersama mewarnai hari dengan segenap tawa
Melukiskan waktu dengan canda yang kita punya
Waktu dulu, barangkali tidak akan berlaku pada masa kini
Tetapi dengan mengingat semuanya aku bahagia karena diantara detik berbahagiamu, pernah ada diri ini..
Kaki kita, mungkin tidak lagi melangkah bersama
Tetapi pernah ada jalan-jalan yang kita lalui dengan langkah yang seirama
Rindu ini, ada bukan untuk mengobati dan diobati..
Tetapi ada untuk dirasai dalam kenangan yang membersamai
*
Duh. Rangkaian rindu antah berantah ini ditulis pada, 16 Agustus 2014 23.31…

1 komentar:

| Designed by Colorlib